Truk Militer Italia Angkut Peti Jenazah Berisi Korban Corona, 475 Kematian Dalam 24 Jam

Majalahdunia.com – Kamis (19/3/20209) kemarin, Italia mencatatkan jumlah tertinggi kematian coronavirus resmi dengan jumlah 475 kematian hanya dalam 24 jam.

Dikutip Wartakotalive.com dari dailymail.co.uk, Italia kini telah menyalip China sebagai negara dengan kematian terbanyak coronavirus setelah menderita 427 lebih banyak kematian, menjadikan jumlah totalnya menjadi 3.405. Baik jumlah korban tewas dan jumlah kasus positif Covid-19 sebanyak 41.035 kasus. Ini lebih dari setengah dari kasus positif dunia.

Padahal, Italia sudah melakukan lockdown nasional untuk memperlambat penyebaran virus corona

Menurut peta virus Universitas Johns Hopkins, China pada Kamis mencatat ada 3.249 tewas, 156 lebih sedikit dari Italia.

Sementara itu jumlah kasus harian di Italia cukup stagnan pada awal minggu ini, turun menjadi sekitar 3.500 pasien baru per hari.

Peningkatan pada Selasa dalam penghitungan keseluruhan adalah 12,6 persen, tingkat terendah kedua sejak virus mulai menyebar di Italia pada 21 Februari 2020, menawarkan harapan bahwa lockdown itu membuahkan hasil bahkan ketika angka kematian naik 345 menjadi 2.503.

Orang Italia telah diperintahkan untuk tinggal di dalam rumah, dengan sekolah dan universitas tutup, toko-toko tutup kecuali untuk toko kelontong dan apotek, dan pembatasan perjalanan yang ketat.

Kunjungan Tim Palang Merah China mengkritik kegagalan orang Italia untuk karantina sepenuhnya dan melakukan lockdown nasional secara serius.

Itu terjadi ketika sebuah laporan Sky News yang mengejutkan menunjukkan kesibukan di dalam rumah sakit Papa Giovanni XXII di daerah yang terkena krisis di Bergamo di Lombardy, dengan staf bergegas melewati bangsal dengan tempat tidur yang penuh dengan pasien.

Truk Militer Digunakan Untuk Angkut Peti Mati

Sementara itu truk militer dikerahkan di seluruh Italia untuk mengangkut puluhan peti mati para korban untuk dikremasi karena rekaman yang mengerikan juga muncul dari pasien-pasien yang diletakkan di ranjang rumah sakit di sepanjang koridor unit perawatan intensif di Bergamo.

Krisis ini menggarisbawahi bagaimana layanan kesehatan di Italia utara telah dilanda oleh pandemi, dengan dokter menggambarkan rumah sakit dalam krisis dan banyak petugas medis yang bekerja dari tenda darurat.

Wilayah yang paling parah terkena dampak Covid-19 termasuk Bergamo, mengatakan, para dokter dan perawat di rumah sakit di wilayah itu berada pada batas kemampuan mereka.

“Saya khawatir tentang kemungkinan mereka bisa menyerah secara fisik dan psikologis karena jika mereka menyerah, itu benar-benar akan menjadi bencana,” kata direktur pemakaman Angeloni kepada radio Italia.

Dalam rekaman terpisah yang diambil di rumah sakit San Marco di Zingonia di Bergamo, pasien terlihat berbaring di ranjang yang dijejalkan ke koridor unit perawatan intensif.

Video itu memperlihatkan pasien-pasien yang menggunakan ventilator di kamar-kamar yang penuh sesak, menunjukkan betapa krisis telah membanjiri bahkan layanan kesehatan berkualitas tinggi di Italia utara.

Media Italia mengatakan, rumah sakit itu menangani sejumlah besar kasus Covid-19 yang mendesak, dan banyak pasien dikatakan memiliki masalah pernapasan serius.

Sementara itu, peti mati dibawa pergi dengan armada truk tentara tadi malam untuk dimakamkan di sebuah kuburan di Italia utara.

Iringan kendaraan militer membawa orang mati dari Bergamo pada Rabu malam dalam apa yang orang Italia sebut ‘salah satu foto paling menyedihkan dalam sejarah negara kita’.

Kuburan, seperti rumah sakit, di Bergamo tidak dapat lagi mengatasi meningkatnya jumlah kematian di kota itu, di mana lebih dari 4.300 orang telah terinfeksi dan setidaknya 93 orang telah meninggal.

Kamar mayat penuh dan staf krematorium telah menangani 24 jenazah sehari, termasuk gebrakan kematian non-virus secara teratur, yang berarti jenazah korban virus harus dikirim ke provinsi tetangga.

EVENT MIX PARLAY JUDI ONLINE VIVO7BET

Karantina Diperpanjang

Perdana Menteri Giuseppe Conte memperingatkan bahwa tindakan karantina ‘harus diperpanjang melampaui batas waktu semula’.

Italia lakukan lockdown nasional pada 12 Maret, penutupan sebagian besar bisnis Italia dan larangan pertemuan publik pada awalnya akan berakhir pada 25 Maret dengan sekolah-sekolah tutup hingga 3 April.

Namun 99 persen orang yang meninggal karena virus corona memiliki masalah kesehatan sebelumnya.

Sebelumnya, sebuah studi oleh otoritas kesehatan negara menunjukkan, penelitian terhadap 355 kematian menunjukkan bahwa hanya tiga dari korban, 0,8 persen, yang tidak memiliki masalah kesehatan yang sudah ada sebelumnya.

Hampir setengah dari mereka – 48,5 persen – memiliki tiga atau lebih kondisi kesehatan sebelum mereka terinfeksi coronavirus; 25,6 persen lainnya memiliki dua ‘patologi’ lain; sedangkan 25,1 persen lainnya memiliki satu.

Penelitian ini konsisten dengan temuan sebelumnya bahwa orang dengan masalah medis yang ada lebih mungkin meninggal jika mereka terkena virus corona.

Menurut penelitian di Italia, masalah yang paling umum adalah tekanan darah tinggi dan penyakit jantung.

Sekitar 76,1 persen dari pasien yang meninggal sebelumnya memiliki masalah dengan tekanan darah arteri tinggi, penelitian menemukan.

Lebih dari sepertiga – 35,5 persen – menderita diabetes, sementara 33,0 persen menderita penyakit jantung iskemik.

Hampir seperempatnya, 24,5 persen, menderita fibrilasi atrium. Contoh yang kurang umum termasuk demensia dan penyakit hati.

Studi ini juga menemukan bahwa usia rata-rata orang yang meninggal akibat virus adalah 79,5.

Sekali lagi, ini konsisten dengan temuan sebelumnya bahwa orang tua lebih rentan terhadap penyakit.

Seorang juru bicara militer hari ini mengkonfirmasi bahwa 15 truk dan 50 tentara telah dikerahkan untuk memindahkan mayat ke provinsi tetangga.

Rekaman video yang mengerikan menunjukkan, orang-orang terengah-engah sambil memegang dada dan tabung mereka di tengah-tengah monitor jantung dan pompa pernapasan yang konstan

Dr Lorenzo Grazioli, yang bekerja di rumah sakit tetapi sebelumnya berbasis di Leicester selama setahun, mengatakan kepada Sky News: “Saya tidak pernah merasa begitu tertekan dalam hidup saya.

‘Saya seorang intensivist, dan saya cukup terbiasa dengan momen-momen intens, dan pilihan-pilihan, dan orang-orang kritis dan mati tanpa perawatan apa pun, dan Anda [biasanya] membuat perbedaan.

‘Tetapi ketika Anda berada pada titik ini Anda menyadari bahwa Anda tidak cukup. Kami adalah 100 ahli anestesi, kami melakukan yang terbaik, tapi mungkin itu tidak cukup. ‘

Giacomo Angeloni, pejabat setempat yang bertanggung jawab atas pemakaman di Bergamo, mengatakan awal pekan ini bahwa krematorium menangani sekitar 24 mayat sehari, hampir dua kali lipat dari maksimum normal.

Seorang Italia yang melihat gambar kolom truk mengatakan, itu adalah ‘salah satu foto paling menyedihkan dalam sejarah negara kita’, sementara yang lain mengatakan itu adalah ‘foto perang’.

Italia mencatat rekor 4.207 kasus dan 475 kematian Kamis kemarin, mengacaukan harapan bahwa karantina mulai memperlambat laju infeksi.

Namun, para pejabat memperingatkan ada jeda waktu antara penguncian yang diberlakukan dan efeknya menjadi nyata dalam angka.

“Yang utama adalah, jangan menyerah,” kata Kepala Lembaga Kesehatan Nasional Italia, Silvio Brusaferro, dalam konferensi pers yang disiarkan televisi secara nasional.

“Butuh beberapa hari sebelum kita melihat manfaatnya dari tindakan penahanan,” kata Brusaferro.

“Kita harus mempertahankan langkah-langkah ini untuk melihat efeknya, dan terutama untuk melindungi yang paling rentan.”

Sumber : Tribunnews.com

zvr
Your Reaction

Mungkin Anda Menyukai

%d blogger menyukai ini: